Laba BNI Naik 2,7 Persen



SEBARIN.INFO, Jakarta, - PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk (BBNI) mencatatkan laba pada Semester I 2019 sebesar Rp 7,63 Triliun. Laba itu naik 2,7 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu sebesar Rp 7,44 triliun.

Direktur Keuangan BNI, Anggoro Eko Cahyo mengatakan, peningkatan laba tersebut didorong dari kenaikan Non Interest Income (NII) pada Semester I 2019.

Kenaikan NII ini lebih disumbang dari pembayaran atau fee segmen bisnis perbankan yang diantaranya, fee trade finance yang tumbuh 15,8 persen, fee sindikasi tumbuh 76,5 persen dan fee bank garansi tumbuh 1,3 persen.

"Sisanya dari pertumbuhan bisnis Consumer & Retail antara lain fee pengelolaan kartu debit dengan pertumbuhan 65,3 persen, dan fee bisnis kartu yang tumbuh 12,9 persen," kata Anggoro dalam konferensi pers di Gedung BNI 46, Jakarta, Selasa (23/7).

Selain NII, Anggoro melanjutkan kenaikan laba didorong dari pertumbuhan Pendapatan Bunga Bersih sebesar 1 persen dari Rp 17,45 triliun pada Semester I 2018 menjadi Rp 17,61 triliun pada Semester I 2019.

Tak hanya kenaikan laba, Anggoro juga membeberkan pada paruh pertama 2019, BNI mencatatkan pertumbuhan kredit sebesar 20 persen menjadi Rp 549,23 triliun.

Ia merinci pertumbuhan kredit BBNI didorong pembiayaan pada korporasi mencapai 51,9 persen dari total portofolio kredit BNI, dengan fokus pembiayaan di sektor manufaktur, perdagangan, restoran dan perhotelan serta jasa dunia usaha.

"Hal ini sejalan dengan strategi yang ditetapkan BNI, yaitu menjaga komposisi kredit korporasi dalam kisaran 50-55 persen dari total kredit. Kredit korporasi BNI tersalurkan pada korporasi swasta dan BUMN yang masing-masing bertumbuh 27,8 persen dan 24,9 persen," tutur Anggoro.

Selanjutnya, untuk kredit yang dialirkan pada segmen usaha kecil mencatatkan pertumbuhan 21,5 persen, termasuk didalamnya adalah penyaluran Kredit Usaha Rakyat (KUR). Sementara itu, pertumbuhan kredit segmen menengah tetap dijaga tetap moderat sebesar 7,6 persen.

Dari sisi segmen konsumer, kredit tanpa agunan (KTA) berbasis payroll masih menjadi kontributor utama pertumbuhan, yaitu sebesar 12,8 persen. Untuk mortgage dan credit card masih mencatatkan pertumbuhan masing-masing sebesar 8,9 persen dan 4 persen.

Penyaluran kredit BNI ditopang kemampuan perseroan dalam menjaga likuiditas di tengah kondisi pasar keuangan yang ketat. Dana Pihak Ketiga (DPK) bertumbuh 13 persen (yoy) menjadi Rp 595,07 triliun pada Semester I-2019.

"BNI juga mampu menjaga rasio dana murah yang ditunjukkan dari komposisi CASA yang mencapai 64,6 persen dari total DPK," pungkasnya. (InfoPublik .id)